RSS

SUFI MBELING

SUFI MBELING I  “SYUKUR”

Matur nuwun duh Gusti Allah…

Sampeyan yang benar benar membuatku harus malu

Malu semalu malunya

Dan tertunduk setunduk tunduknya

Sampeyan sudah melahirkan aku dari Ibuku

Aku nggak pernah pesen nggak pernah minta

Lha kok sampeyan lahirkan aku dari Ibuku yang baik

Untug nggak sampeyan pilihkan Ibu yang suka mbuang bayi

Lha aku juga dikasih sehat, dikasih pikiran waras, dikasih kuping yang utuh

Lha mataku juga utuh….

Jantungku juga masih setia mompa darah

Padahal aku nggak pernah minta itu semua tho…

Lha  ya memang Sampeyan itu memang kebangetan banget,  baiknya!

Sak banget-bangetnya.

Aku lahir lemah nggak punya daya

Lha kok dikirimi orang orang yang menolongku

Ketika aku dingin Sampeyan kirimi aku selimut

Ketika aku sepi…Sampeyan kirimi kasih sayang dan kehangatan

Padahal aku nggak pernah minta lho

Sampeyan memang kebangetan baiknya

Sak banget bangetnya.

Ketika aku maskin besar dan mulai merasa kuminter

Malah sampeyan nambahi ilmu

Malah sampeyan tambaih aku karib dan sahabat

Malah Sampeyan  titipin rejeki

Apo yo pantes???????

Sampeyan memang kebangetan baiknya

Sak banget bangetnya

Ketika aku mulai dewasa

Sampeyan tahu saya butuh pendamping

Walaupun nek kata orang saya nggak secakep bintan film

Dan nggak sekaya juragan muda

Lho kok  masih ada yang mau Sampeyan suruh  jadi pendamping saya

Sampeyan memang kebangetan baiknya

Sak banget bangetnya

Ketika saya masih tetap mbeling nggak memantaskan diri

Lha kok Sampeyan titipi aku dengan malaikat cilik dan bidadari cilikMu

Yang tawanya membuat bening kepalaku

Yang setiap candanya membuatku tambah kuat

Padahal banyak sahabat dan kerabatku yang lebih shaleh

Tapi belum juga sampeyan titipi

Duh sebenarnya aku jadi malu Lho

Sampeyan memang kebangetan baiknya

Sak banget bangetnya

SUFI MBELING II “IKHLASH”

Nyuwun Sewu sebelumnya Gusti Allah

Sebagai kawulo yang mbeling

Saya ingin mengajukan protes

Dan mengajukan  keberatan

Diterima ya syukur nggak diterima ya terserah sampeyan

Wong sampeyan yang ngatur

Yang penting saya protes!

Ketika Sampeyan nyuruh saya ikhlas

Dalam sedikit kebaikan yang aku lakukan

Nek yang dimaksud Ikhlas itu nggak boleh pakai pamrihnya

Saya nggak mampu

Terserah mau sampeyan apakah saya manut-manut saja

Yang penting saya pasrah,karena memang nggak mampu.

Saya ini kawulonya sampeyan yang lemah tho

Yang nggak bisa apa apa tanpa pertulungannya Sampeyan

Lha wong narik napas saja mesti bergantung Sampeyan

Ngedipin mata saja mesti ditulungi sampeyan

Kalau saja sampeyan nggak kasih gravitasi barang semenit saja

Mungkin saya sudah terlempar ke planet lain, pasti hancur.

Terus gimana bisa nggak boleh pamrih?

Saya ini melakukan perintah sampeyan selalu ada pamrihnya

Saya itu kadang sembahyangnya hanya  karena takut dimarahin Sampeyan

Dan pengen dapat bonus dari Sampeyan

Kalau bukan karena itu sebenarnya saya males ibadah

Saya cinta Sampeyan juga sebenarnya lebih karena kepepet

Kepepet karena sudah kebanyakan hutang budi ke Sampeyan

Dari kecil sampe besar, dari pagi sampe malem

Dari atas sampai bawah, dari kanan sampe kiri

Dari depan sampe belakang, dari luar sampe dalem

Dari lahir sampe batin

Semuanya itu modalnya dari hutang budi ke Sampeyan

Makanya saya terpaksa cinta ke Sampeyan

Ketika saya merasa rindu kepada Sampeyan

Sebenarnya bukan lantaran tidak ada pamrih

Kerinduanku ini karena semata mata karena Sampeyan Maha Tinggi

Siapa Tahu Samepeyan juga rindu ke saya, khan saya bisa ditinggikan

Kalau Samepyan nggak Maha Tinggi, pasti saya nggak pernah merindukan.

Ketika saya selesai  Sembahyang, itupu selalu ada pamrihnya

Walaupun shalatnya sedikit,  tetapi permintaanku selalu macem-macem

Dari yang urusannya dunia sampai akhirat diminta sekaligus

Habisnya nggak ada yang bisa dimintain selain Samepeyan

Nyuwun sewu saja deh  kalau saya selalu ngrepoti

Maaf Gusti

saya memang kikir dan mau untung sendiri

Ketika saya memberikan selembar uang kertas

Pamrih saya lebih mucul  besar lagi

Dari uang kertas yang  selembar itu

Saya minta Sampeyan gantikan  700 kali lipat didunia

plus pahala berlipat lipat diakherat

Tapi anehnya  Samepyan kok ya mengabulkan

Padahal itu kan duite Sampeyan tho

Nyuwun sewu ya saya sudah melakukan kecurangan bisnis dengan Sampeyan

Ketika saya memasukan selembar uang kertas ke kencleng masjid

Saya sambil berdoa minta diberikan surga

Untung orang di sebelah saya nggak denger doa saya

Seandainya denger pasti langsung protes

“Lha wong uang segitu buat beli beras seminggu saja nggak cukup kok minta surga”

Untug sampeyan tidak mempermalukan saya

Walaupun tahu bahwa saya selalu ada pamrih.

Nyuwun Sewu Gusti Saya pasrah tidak sanggup

Kalau tidak boleh pakai pamrih dalam setiap perbuatanku

Karena  saya ini memang tidak berdaya.

Terserah mau Samepyan apakan

Saya manut manut saja.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: